Pin It
Search
Sunday 20 August 2017
  • :
  • :

Tob Dabôh; Seni Memukul Diri dari Kota Naga

“…hak teusurak ilmu taburu bisu, aku tahu asal bisu, darah pendek asal mulamu jadi, beuso itam beuso putéh, nur muhammad mulamu jadi… urat kawat tulang besi. Pantang kau makan kulitku, haram kau jilat darahku, karena kutahu asal mulamu.”

Menurut sejarah, debus sebenarnya berhubungan dengan tarekat Rifa’iyah yang dibawa Nurrudin Ar-Raniry ke Aceh abad 16. Tarekat ini punya konvensi, ketika dalam kondisi epiphany, gembira karena ‘bertatap muka’ dengan Tuhan, mereka menghantamkam benda tajam ke tubuh mereka. Filosofinya, tiada daya upaya melainkan karena Allah semata. Jadi kalau Allah tidak mengizinkan pisau, golok, parang atau peluru sekalipun melukai mereka, maka mereka tak akan terluka.

Tarekat ini sampai ke Minang yang dikenal dengan istilah Dabuih. Entah bagaimana rinciannya, debus masuk Banten pada abad 18. Setelah menyebar, setiap daerah berhak punya debus. Maka, H Sultan Nur Alamsyah, guru besar debus lebih suka tampil sebagai Ki Ribut Santoso dengan debus Jawa Timur atau Muhammad Mudzakir yang mengembangkan Debus Mataram

Berbicara masalah debus, kita akan teringat dengan kata “kebal”. Di Aceh Selatan, jika berbicara debus, kita akan diingatkan dengan nama Muhasibi dan Keumala Sakti. Berbicara masalah kebal, maka nama Muhasibi tak dapat dielakkan di Kota Naga itu. Menurut pengakuan Muhasibi—ceh sekaligus pemain debus asal Kota Naga Aceh Selatan, anak Aceh Selatan pada zaman dahulu memang selalu dibekali ilmu bela diri oleh orang tuanya sebelum pergi merantau. Ilmu bela diri dimaksud bisa ber­bentuk silat (silek dalam bahasa Aceh Selatan) atau ilmu kebal.

“Pada zaman dahulu, Anak Aceh Selatan kalau belum punya ilmu bela diri, dia tidak akan di­izinkan orang tuanya merantau. Kalau sudah cukup umur, dia akan dibekali ilmu bela diri, meskipun sedikit, sekadar pageue tubôhuntuk melindungi diri selama di perantauan,” ungkap putra Aceh Selatan itu kepada tuhoe. Setiap anak Aceh Selatan yang hendak pergi merantau, lanjut Muhasibi, akan diseleksi terlebi­hdahulu oleh grup rapa’i daboh. Di sana mereka dilatih, dibina, dan dibimbing. Setelah diyakini bisa melindungi diri, barulah dia diperkenankan

Facebook Comments


batatx

Segalanya penuh warna